Kabupaten Sidoarjo
Sidoarjo Permai Bersih Hatinya
° C
Tenaga Kesehatan


Perijinan Tenaga Kesehatan di Kabupaten Sidoarjo
October 13, 2014   Artikel, SDK
Dinas Kesehatan-Sidoarjo
 
Tenaga kesehatan merupakan salah satu ujung tombak perbaikan kualitas kesehatan masyarakat. Dalam menjalankan Tugas pokok dan fungsinya (tupoksi), tenaga kesehatan telah ditetapkan sesuai dengan pendidikan dan ketrampilannya. Seperti  tersurat dalam UU Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, tenaga kesehatan adalah setiap orang yang mengabdikan diri dalam bidang kesehatan, memiliki pengetahuan dan atau keterampilan melalui pendidikan di bidang kesehatan yang memerlukan kewenangan dalam menjalankan pelayanan kesehatan.
 
Secara spesifik  dalam Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1996 pasal 2 ayat (2) sampai dengan ayat (8), yang termasuk Tenaga Kesehatan antara lain:
 
Tenaga medis terdiri dari dokter dan dokter gigi;
Tenaga keperawatan terdiri dari perawat dan bidan;
Tenaga kefarmasian terdiri dari apoteker, analis farmasi dan asisten apoteker;
Tenaga kesehatan masyarakat meliputi epidemiolog kesehatan, entomolog kesehatan, mikrobiolog kesehatan, penyuluh kesehatan, administrator kesehatan dan sanitarian;
Tenaga gizi meliputi nutrisionis dan dietisien;
Tenaga keterapian fisik meliputi fisioterapis, okupasiterapis dan terapis wicara;
Tenaga keteknisian medis meliputi radiografer, radioterapis, teknisi gigi, teknisi elektromedis, analis kesehatan, refraksionis optisien, othotik prostetik, teknisi tranfusi dan perekam medis.
Dalam menjalankan tugas dan aktivitas melayani masyarakat, setiap tenaga kesehatan wajib memiliki legalitas yang telah ditetapkan. (*)
 
Ketentuan Umum Perijinan Tenaga Kesehatan Sidoarjo
October 12, 2014   Artikel, SDK
Dinas Kesehatan-Sidoarjo
 
Dinas Kesehatan Kabupaten Sidoarjo sebagai pelaksana regulasi melaksanakan proses pengaturan pemberian izin praktek tenaga kesehatan diantaranya tenaga medis, bidan dan perawat serta pemberian izin kerja bagi asisten apoteker dan refraksionis optisien. Ini dilakukan agar semua aktivitas pelayanan kesehatan mempunyai legalitas dalam memberikan pelayanan.
 
Dalam rangka penerbitan izin praktek tenaga medis, bidan dan perawat, serta izin kerja asisten apoteker dan refraksionis optisien yang melakukan kegiatan pelayanan di kabupaten Sidoarjo  maka dipandang perlu mengatur Tata Cara pemberian izin praktek tenaga kesehatan dengan persyaratan sebagai berikut :
 
Persyaratan Surat Ijin Praktek ( SIP )
 
A. Dokter -Dokter Gigi- Dokter Spesialis :
 
1.    Surat Permohonan
 
2.    Surat pernyataan mempunyai tempat praktek bermaterai Rp.6.000
 
3.    Fc  STR legalisir asli KKI
 
4.    Rekomendasi dari organisasi profesi
 
5.    Pas foto 4 x 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar tiap SIP
 
6.    Surat ijin dari pimpinan instansi (khusus bagi PNS/TNI/POLRI)
 
7.    Surat keterangan dari dinas kesehatan kab/kota domisili pemohon (bila berdomisili diluar sidoarjo)
 
8.    Fotocopi  KTP
 
9.    Khusus Perpanjangan SIP, Menyertakan SIP lama
 
B. Persyaratan Surat Ijin Praktek / Kerja Apoteker ( SIP/K )
 
1 Apoteker :
 
      1.      Surat Permohonan;
 
      2.      Surat Pernyataan bermaterai Rp.6.000
 
      3.      Foto copy STRA yang masih berlaku
 
      4.      Surat pernyataan mempunyai tempat praktek profesi atau surat keterangan dari pimpinan Fasyan
 
                kefarmasian atau dari pimpinan fasilitas produksi atau distribusi / penyalur.
 
      5.      Surat rekomendasi dari organisasi yang menghimpun tenaga teknis kefarmasian.
 
      6.      Pas foto berwarna ukuran 4 X 6 cm sebanyak 2 (dua) lbr dan 3 x 4 cm sebanyak 2 ( dua ) lbr
 
      7.       Foto copy KTP
 
      8.      Perpanjagan menyertakan SIP/KA lama
 
C.  Surat Ijin Kerja Tenaga Teknis Kefarmasian ( SIKTTK )
 
1. Asisten Apoteker :
 
      1.      Surat Permohonan;
 
      2.      Foto copy STRTTK yang masih berlaku
 
      3.      Surat pernyataan Apoteker atau pimpinan tempat pemohon melaksanakan pekerjaan kefarmasian.
 
      4.      Surat rekomendasi dari organisasi yang menghimpun tenaga teknis kefarmasian.
 
      5.      Pas foto berwarna ukuran 4 X 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar
 
      6.      Foto Copy KTP
 
      7.      Fotocopi  KTA Tenaga Tehnis Kefarmasian
 
      8.      Perpanjagan menyertakan SIKTTK lama
 
D. Surat Ijin Praktek / Kerja Bidan ( SIPB/ KB )
 
1. Bidan
 
    1.        Surat Permohonan
 
    2.        Fotokopi Ijazah Ahli Madya Kebidanan (D-3) atau Ijasah pendidikan dengan kompetensi lebih
 
                tinggi yang diakui oleh pemerintah.
 
     3.        Surat Keterangan dari pimpinan sarana tempat kerja
 
     4.        Foto copy STR yang masih berlaku dan dilegalitas
 
     5.        Surat keterangan sehat dari dokter
 
     6.        Pas foto berwarna 4 x 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar
 
     7.        Rekomendasi dari organisasi profesi
 
     8.        Surat pernyataan mempunyai tempat praktek
 
     9.        Foto Copy KTP
 
  10.        Perpanjangan menyertakan SIPB / KB lama
 
E. Surat Ijin Praktek / Kerja Perawat ( SIPP/ KP )
 
1.   Perawat
 
      1.       Surat Permohonan
 
      2.       Fotokopi Ijazah Ahli Madya Keperawatan (D-3) atau Ijasah pendidikan dengan kompetensi lebih tinggi yang
 
                 diakui oleh pemerintah.
 
      3.       Surat Keterangan dari pimpinan sarana tempat kerja
 
      4.       Foto copy STR yang masih berlaku dan dilegalisir
 
      5.       Surat keterangan sehat dari dokter
 
      6.       Pas foto berwarna 4 x 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar
 
      7.       Rekomendasi dari organisasi profesi
 
      8.       Surat pernyataan mempunyai tempat praktek
 
      9.       Foto Copy KTP
 
   10.       Perpanjangan menyertakan SIK / PP lama
 
F. Surat Ijin Praktek Terapis Wicara ( SIPTW )
 
1. Terapis Wicara
 
      1.      Surat Permohonan
 
      2.      Fotokopi Ijazah yang disahkan oleh pimpinan penyelenggara pendidikan terapis wicara.
 
      3.      Surat Keterangan dari pimpinan sarana tempat kerja
 
      4.      Foto copy STRTW yang masih berlaku
 
      5.      Surat keterangan sehat dari dokter
 
      6.      Pas foto berwarna 4 x 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar
 
      7.      Rekomendasi dari organisasi profesi
 
      8.      Foto Copy KTP
 
      9.      Perpanjangan menyertakan SIPTW lama
 
G. Surat Ijin Praktek Okupasi Terapis ( SIPOT ) Max.2
 
       1.      Surat Permohonan
 
      2.      Fotokopi Ijazah pendidkan Okupasi Terapis yang disahkan oleh pimpinan penyelenggara pendidikan Okupasi
 
                Terapis.
 
      3.      Surat Keterangan dari pimpinan sarana tempat kerja
 
      4.      Foto copy STROT yang masih berlaku
 
      5.      Surat keterangan sehat dari dokter
 
      6.      Pas foto berwarna 4 x 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar
 
      7.      Rekomendasi dari organisasi profesi
 
      8.      Surat pernyataan mempunyai tempat praktek
 
      9.      Foto Copy KTP
 
      10.    Perpanjangan menyertakan SIPOT lama
 
H. Surat Ijin Kerja ( SIK ) Refraksionis Optisien Max.2
 
       1.      Surat Permohonan
 
      2.      Fotokopi Ijazah pendidkan Refraksionis Optisien yang disahkan oleh pimpinan penyelenggara pendidikan Okupasi Terapis.
 
      3.      Surat Keterangan dari pimpinan sarana tempat kerja
 
      4.      Foto copy STRRO atau STRO yang masih berlaku
 
      5.      Surat keterangan sehat dari dokter
 
      6.      Pas foto berwarna 4 x 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar
 
      7.      Rekomendasi dari organisasi profesi
 
      8.      Surat pernyataan mempunyai tempat praktek
 
      9.      Foto Copy KTP
 
      10.    Perpanjangan menyertakan SIKRO lama
 
I.  Surat Ijin Praktek Fisioterapi ( SIPF )
 
    1.         Surat Permohonan
 
    2.         Fotokopi Ijazah pendidikan Fisioterapi yang diakui Pemerintah dan dilegalisir.
 
    3.         Surat Keterangan dari pimpinan sarana tempat kerja
 
    4.         Foto copy SIF yang masih berlaku
 
    5.        Surat keterangan sehat dari dokter
 
    6.        Pas foto berwarna 4 x 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar
 
    7.        Rekomendasi dari organisasi profesi
 
    8.        Foto Copy KTP
 
    9.        Surat keterangan menyelesaikan adaptasi bagi lulusan luar negeri
 
    10.      Perpanjangan menyertakan SIPF lama
 
J. Surat Ijin Kerja Radiografer ( SIKR ) Max.2 SIKR
 
      1.      Surat Permohonan
 
      2.      Fotokopi Ijazah pendidikan Radiografer yang disahkan oleh pimpinan penyelenggara pendidikan Radiografer.
 
      3.      Surat Keterangan dari pimpinan sarana tempat kerja
 
      4.      Foto copy SIR yang masih berlaku
 
      5.      Surat keterangan sehat dan tidak buta warna dari dokter
 
      6.      Pas foto berwarna 4 x 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar
 
      7.      Rekomendasi dari organisasi profesi
 
      8.      Foto Copy KTP
 
      9.      Perpanjangan menyertakan SIKR lama
 
K. Surat Ijin Kerja Tenaga Sanitarian ( SIKTS) Max.2 SIKTS
 
      1.      Surat Permohonan
 
      2.      Fotokopi Ijazah yang dilegalisir.
 
      3.      Surat Pernyataan memiliki tempat kerja di Fasyankes ybs
 
      4.      Foto copy STRTS yang masih berlaku
 
      5.      Surat keterangan sehat dari dokter yang mempunyai SIP
 
      6.      Pas foto berwarna 4 x 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar
 
      7.      Rekomendasi dari organisasi profesi
 
      8.      Foto Copy KTP
 
      9.      Permohonan SIKTS yang kedua ( menunjukkan SIKTS yang pertama )
 
L.  Surat Ijin Kerja / Praktek Tenaga Gizi ( SIK/PTGz) Max.2 SIK/PTGz
 
      1.      Surat Permohonan
 
      2.      Fotokopi Ijazah yang dilegalisir.
 
      3.      Surat Pernyataan memiliki tempat kerja di Fasyankes ybs
 
      4.      Foto copy STRTGz yang masih berlaku
 
      5.      Surat keterangan sehat dari dokter yang mempunyai SIP
 
      6.      Pas foto berwarna 4 x 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar
 
      7.      Rekomendasi dari organisasi profesi
 
      8.      Foto Copy KTP
 
      9.      foto copy setifikat Registered Dietisian
 
      10.      Permohonan SIK/PTGz yang kedua ( menunjukkan SIK/PTGz pertama )
 
 
 
Surat Ijin Praktek / Kerja Perawat Gigi ( SIP/ KPG )
 
      1.      Surat Permohonan
 
      2.      Fotokopi Ijazah yang dilegalisir.
 
      3.      Surat pernyataan memiliki temat kerja di fasyankes atau tempat kerja
 
      4.      Foto copy STPGR yang masih berlaku
 
      5.      Surat keterangan sehat dari dokter yang memiliki SIP
 
      6.      Pas foto berwarna  4 x 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar
 
      7.      Rekomendasi dari organisasi profesi
 
      8.      Foto Copy KTP
 
      9.      Pemohonanan SIP / KPG yang kedua ( menunjukkan SIK/PPG yang pertama )